Mbappe Dan Monaco Terlalu Kuat Untuk Dortmund

Tantangan Liga Champions Jerman sudah berakhir, saat Borussia Dortmund bergabung dengan Bayern Munich untuk keluar dari perempatfinal. Dortmund tidak bisa membalikkan defisit 3-2 dari leg pertama – yang timnya telah membenarkan keluhan tentang dimainkan sama sekali, dipentaskan karena hanya 24 jam setelah bus tim mereka mengalami serangan.

Bukti dari Monte Carlo adalah bahwa tim tamu datang melawan tim penyerang yang lebih baik, meskipun keadaan mengerikan itu harus selalu memberi tanda bintang melawan dasi ini.

Dengan empat menit, Monaco memiliki Dortmund yang membutuhkan minimal tiga gol untuk maju. Benjamin Mendy meledak dari dalam, dan tendangannya hanya ditangkis oleh kiper Dortmund Roman Burki ke jalur Kylian Mbappe. Pemain berusia 18 tahun itu tidak memerlukan undangan lebih jauh untuk mencetak gol ke-19 dalam 19 pertandingan.

Dortmund hanya bisa mencoba memaksa diri kembali ke pertandingan. Kapten Marco Reus meniup peluang emas 10 menit saat mengebor umpan silang Erik Durm langsung ke kiper Monaco Danijel Subasic. Nuri Sahin segera setelah mengguncang pos tersebut dengan tendangan bebas kaki kiri yang mencelupkan tendangan bebas, namun harapan Dortmund hampir dipastikan padam pada menit ke-17.

Kali ini, Mbappe memainkan perannya dalam membangun, menghubungkan dengan Thomas Lemar sebelum chip cekatan gelandang tersebut mencapai Radamel Falcao yang tidak bertanda di tiang jauh. Orang Kolombia, salah satu header bola terbaik dalam permainan, tidak melewatkan peluang seperti itu. Dortmund masih membutuhkan tiga gol, tapi itu hanya akan memberi mereka waktu ekstra.

Yang pertama datang pada menit ke-49 setelah Ousmane Dembele mencapai byline setelah berlari, dan Reus menerkam layback ke ledakan. Kemungkinan kembalinya Dortmund mengandalkan mereka tidak kebobolan lagi, namun kecepatan dan kekuatan Mbappe adalah ancaman konstan. .

Sebuah tempat di semifinal demikian terletak pada keseimbangan tim mana yang bisa mendapatkan yang terbaik dari keajaiban remaja Prancis mereka. Dembele yang berusia sembilan belas tahun secara singkat tampil lebih dulu saat Dortmund mulai membentak pintu belakang Monaco, dengan manajer Thomas Tuchel mendesak timnya dan saraf pendukung tuan rumah mulai berantakan. Ini menjadi urusan end-to-end, dengan pertahanan terbentang sampai batas maksimal. (WN)

Share This Post

Recent Articles