Pembuktian Leicester Atas Pemecatan Ranieri

Mantan Italia, Roma dan manajer Valencia Cesare Prandelli mengungkapkan selama akhir pekan bahwa ia telah menolak pendekatan dari Leicester City untuk menggantikan Claudio Ranieri. Ini bukan atas dasar bahwa ia tidak ingin pindah ke Inggris, atau bahwa ia ingin cuti setelah pengalaman hajaran di Spanyol dengan Valencia, melainkan dalam apa yang tampaknya menjadi keberatan moral terhadap keadaan di mana pekerjaan yang menjadi tersedia.

“Saya bilang tidak,” Prandelli kepada stasiun TV Perancis SFR Sport. “Ada pendekatan, tapi saya langsung mengatakan tidak. Anda tidak pergi ke tempat seperti itu setelah melihat bagaimana Ranieri diperlakukan. Anda tidak pergi ke sana. Penuh berhenti.”

Prandelli melanjutkan untuk membuat beberapa poin yang sangat masuk akal tentang sifat pembinaan dan bagaimana menempatkan terlalu banyak penekanan dan tekanan pada manajer tidak masuk akal, dan memang keengganan mengenai berbicara dengan klub yang telah membuat keputusan yang kejam seperti mungkin dimengerti dari titik mempertahankan diri pandang.

Tapi Prandelli adalah yang terbaru untuk berbicara seakan keputusan Leicester adalah dijelaskan, etis tidak-tidak yang tidak bisa dibenarkan. “Saya tidak tahu mengapa Leicester melakukan ini,” kata Jurgen Klopp, pengelompokan pemberhentian bersama dengan terpilihnya Donald Trump sebagai presiden AS di jajaran kejadian aneh baru-baru ini. Jose Mourinho, pria yang sebelumnya tidak malu mencaci dan mengejek Ranieri, menawarkan solidaritas tersinggung nya. Sebelum akhir pekan ini, Slaven Bilic menyatakan sebagai keputusan yang “buruk” sekaligus mengakui bahwa mereka telah bekerja.

Karena itu hal penting: itu telah bekerja. Sebelum Ranieri dipecat, Leicester telah kehilangan lima pertandingan berturut-turut. Mereka tidak pernah menang jauh dari rumah sepanjang musim. Mereka adalah titik dari zona degradasi dan hanya menuju satu arah. Mereka keluar dari kedua kompetisi piala domestik dan baru saja kehilangan leg pertama mereka pertandingan Liga Champions dengan Sevilla. (WN)

Share This Post

Recent Articles