Perjuangan Leicester Akhirnya Harus Terhenti Juga

Ini harus berakhir kapan. Tidak ada mimpi bisa bertahan selamanya, dan ketika wasit Gianluca Rocchi meniup peluit setelah empat menit perpanjangan waktu di akhir imbang 1-1 Leicester City melawan Atletico Madrid, itu seperti bunyi jam alarm, dan terbangun seluruh klub dengan tersentak.

Leicester sudah memiliki akhir yang bahagia untuk dongeng mereka ketika mereka memenangkan gelar Premier League musim lalu, namun sekuel telah datang untuk berhenti tiba-tiba, dengan peluit Rocchi ini mirip dengan Bobby Ewing menarik kembali tirai mandi di Dallas dan mengungkapkan lari ke Champions perempat final Liga menjadi tidak lebih dari sebuah mimpi.

Sudah lebih dari itu, meskipun. Leicester telah hidup mimpi dan terbukti setiap klub dengan ambisi dan keyakinan bahwa mukjizat bisa terjadi dalam sepak bola. Delapan tahun yang lalu untuk hari, Foxes dijamin Liga Satu judul dengan kemenangan 2-0 atas Southend United di Roots Hall. Sekarang, mereka mengambil Liga Champions musim lalu finalis untuk memperebutkan tempat di semifinal.

Mereka memiliki cukup kesempatan selama paruh kedua melawan Atletico, setelah gol menit ke-61 Jamie Vardy ini dibatalkan babak pertama pembuka Saul Niguez, untuk memenangkan permainan ini dan memperluas kisah mereka dengan kualifikasi untuk semifinal. Tapi Vardy dan Leonardo Ulloa melihat tembakan tujuan-terikat diblokir, muda bek kiri Ben Chilwell tendangan voli di atas mistar gawang dari 12 yard dan Wilfred Ndidi ditembak luas dari jarak yang sama.

Apakah mereka sudah lebih kejam dan klinis di depan gawang, Leicester benar-benar bisa pergi dari Roots Hall ke Real Madrid, tapi setelah pertahanan suram mahkota Premier League mereka, tidak akan ada petualangan Eropa musim depan, dan realitas enak untuk klub dan pendukung mereka adalah bahwa hal itu mungkin tahun sebelum malam ini kembali ke Stadion King Power. (WN)

Share This Post

Recent Articles